Posted in Family, Traveling

Travel Asik Aray part 2

Di Yogja kita juga menyempatkan diri untuk makan gudeg Yu Djum, klo makan gudeg harus ke Yu Djum. Lokasi Gudeg Yu Djum itu ada di jalan Wijilan, kira-kira di daerah alun-alun, deket Keraton. Nah di jalan Wijilan ini berkumpullah toko-toko gudeg, jadi klo makan di sini boleh milih tempatnya engga hanya Yu Djum aja. setelah makan gudeg langsung pulang ke Magelang. Waktu ke Yogja, suasana hujan cukup deras. Sisa-sisa hujan abu udah engga begitu terlihat karena sudah tersapu oleh hujan.

Hari ke tiga di Magelang kita pergi ke Ketep Pass. Ketep Pass ini adalah tempat wisata untuk mengamati Gunung Merapi. Suasananya seperti puncak. Udaranya segar, adem, dingin. Aray aja sampe pake celana panjang. Ke Ketep Pass bisa ditempuh dengan mobil ataupun angkot. Disekitar Ketep banyak terdapat sekolahan, jadi angkot gampang dijumpai. Setelah sampai di Ketep tiba-tiba terjadi gempa. Semua wisatawan jadi panik. Dari Ketep Pass ini bisa terlihat dampak awan panas dari letusan Gunung Merapi sebelumnya. Sebagian pohon-pohon berubah warna menjadi coklat atau bahkan hitam. Sayangnya puncak Gunung Merapi tertutup oleh awan putih, jadi kita engga bisa ngeliat growaknya puncak merapi. Setelah berkeliling-keliling dan foto-foto kita putuskan untuk turun menuju Kota Magelang. Eeh tidak disangka sewaktu turun, awan putih yang menutupi puncak merapi menghilang, jadinya kita bisa ngeliat growaknya puncak merapi.

Sesampainya di Magelang kota, langsung makan Tahu Pojok Magelang, disini Aray udah tidur. Tahu Pojok adalah makanan khas kota Magelang. Tahu Pojok ini berisi ketupat, tahu, kol. tauge, bakwan disiram kuah kacang cair. Hmmm enak, lezat, engga terlalu banyak tapi bikin kenyang. Nah selesai makan Tahu Pojok, langsung cari oleh-oleh di Pasar Muntilan.

Hari ke empat, saatnya kembali ke Jakarta. Oleh-olehnya jadi membengkak, mobil jadi pueennuuuhhhh banget. Berangkat dari Pabelan setelah shubuh, engga lupa sarapan dulu. Rute pertama yang bawa mobil Aki, sampai Cirebon gantian sama gw. Sepanjang jalan pulang Aray anteng aja, tapi sewaktu gw yang bawa mobil jadi agak sedikit rewel karena masih lapar. Alhasil diganti lagi sama Aki bawa mobilnya. Berharap sampai Jakarta lebih cepat ternyata salah besar, sampai tol bandara tiba-tiba macet total. Bikin Aray makin uring-uringan, ASI udah mulai terbatas, badannya udah pegel-pegel, tapi engga nyampe-nyampe juga. Setelah melewati tol bandara kemacetan udah mulai terurai dan sampailah ke Kalideres, nganterin U’U’ sambil nurunin oleh-oeh dan minum segelas teh panas. Lanjut nganterin Aki dan Nini ke Perum. Akhirnya sampai juga ke Purinusa. Nurunin barang-barang, mandi, trus langsung bobo. Supaya besok engga kesiangan.

Alhamdulillah kita semua sampai dengan selamat. Dengan membawa oleh-oleh yang seabreg-abreg.

Posted in Family, Traveling

Travel Asik Aray part 1

Posted in Banyu, Family, Traveling

Kisah Perjalanan Pertama Aray

Akhir Oktober kemaren, gw sekeluarga pergi (yang tidak direncanakan) ke Magelang. Kita pergi pake kereta api karena rombongan dangdut diajak. Ternyata harga kereta api lumayan juga ya..Setelah dipastikan akan pergi semua, gw dan suami langsung beli tiket di Gambir dan memilih keberangkatan pagi hari jam 8.00, sampai di Magelang 15.15 (menurut jadwal).

Sehari sebelumnya Aray udah mulai dibilangin kalo kita mau ke rumah Uti dan Kakung. Mudah-mudahan dengan begitu dia engga terlalu kaget dengan perubahan kondisi. Berangkat setengah 6 pagi, takut jalanan macet, ngampe di Gambir masih lumayan sepi. Kita sarapan dulu trus leyeh-leyeh dan langsung ke atas nunggu kereta. Ternyata kita dapet bangku kedua dari belakang. Agak telat keretanya berangkat, tapi ngeliat mood Aray yang bagus jadi engga rewel. Selama di perjalanan Alhamdulillah Aray enjoy banget, ngeliat pemandangan di luar, ngeliat sawah, sungai, orang-orang lewat bikin Aray tambah seneng.

Pola mimi ASI-nya pun engga berubah, setiap mau mimi gw langsung kasih. Mau tengkurep juga bisa, karena bangku belakang masih kosong, sesekali jalan-jalan ke depan trus duduk lagi. Aray juga bisa tiduran, jadi mood dan badannya terjaga dengan baik.

Sempet agak repot waktu makan siang, karena Aray mulai pegang-pegang piring bikin makan jadi engga konsen. Akhirnya gantian deh yang makan duluan suamiku baru aku. Sampe Jogja jam 4.30, nunggu dijemput untuk melanjutkan perjalanan ke Magelang. Sampe rumah Uti dan Kakung jam setengah 7 malam. Ngeliat gelagatnya Aray, tidak ada rasa capek di mukanya, masih bisa tengkurep dan maen-maen sebentar.

Perjalanan pertama Aray sukses, jadi ngga sabar nunggu perjalanan berikutnya…

Posted in Feelings, Relationship

Rejeki ngga kemana…

Sebagai seorang istri yang baik, kalo suami akan melakukan dinas keluar kota, pasti diijinin dan didoakan. Kali ini suami akan dinas ke Yogjakarta trus katanya mau langsung pulang ke Magelang. Nah rencana perginya tanggal 23-26 Nov dan karena tanggal 27 nov Idul Adha jadi suami ingin merayakan Lebaran Haji di kampung halaman. Gw sih agak sedih karena ditinggal lebaran ke Magelang. Ya sudah diikhlaskan saja toh masih ada ibu dan bapak di Tangerang. Tapi gw ngewanti-wanti juga jangan lama-lama disananya…

Hari minggu kemaren, suami dapet sms dari temennya mengingatkan bahwa tanggal 29 nov (minggu red) ada pernikahan sahabat mereka…. ha..ha..ha..Mau ngga mau suami harus kembali ke Tangerang sebelum hari minggu, jadi tanggal 27 sore harus sudah balik ke Tangerang….Memang klo kita ikhlas balasan dari Allah akan setimpal.

Posted in Family, Traveling

Pulang Kampung

Sejak sebulan sebelum puasa udah direncanain mau pulang ke kampung suami di Magelang. Setiap hari diskusi mau naik apa dan berangkat kapan..enaknya Lebaran hari pertama dimana, di Tangerang atau di Magelang….Akhirnya diputuskan untuk Lebaran pertama di Tangerang aja trus keesokan harinya ke Magelang.¬† Lalu mulai mencari akomodasi yang tepat, soalnya hari kedua Lebaran di Magelang ada acara halal bi halal keluarga besar ibu mertua..supaya ngga ketinggalan jadilah kita pilih naik air asia. Next liat kalender untuk memastikan Lebaran kapan. Cari tiket murah, dapet tanggal 22 sept pagi, langsung kita book ke Jogja. Udah tenang deh, tiket ke Jogja dah ditangan. Memasuki¬† minggu terakhir bulan puasa..ada kehebohan bahwa Lebaran akan jatuh tanggal 20 Sept..ooh no Wadooh jadi bukan Lebaran kedua dong perginya, Coba dipertimbangkan apakah kita mau memajukan tanggal keberangkatan?? Cek ke CS air asia untuk penggantian tanggal keberangkatan, ternyata ada biaya yang harus dibayarkan lagi untuk ganti tanggal keberangkatan sekitar rp. 638.000 untuk 2 orang…Hah mahalnya. Sayang duit segitu banyak dihambur-hambur, yo wis deh tetap berangkat seperti rencana semula..

Lebaran tibaa…Hari pertama dihabiskan di Jakarta untuk nyekar ke makam eyang dan eyang buyut, trus silahturahmi sama kakaknya bapak…Besok harinya packing baju untuk pulang kampung..he..he.. Berdua kita pake satu koper yang isinya kebanyakan baju gw untuk acara di Magelang.

Sesampainya di Pabelan, langsung tour the house…masuk satu rumah ke rumah lainnya untuk bersilahturahmi. Sepanjang umur hidup gw Lebaran ngga pernah sesibuk ini..dari siang ampe malem…

Sebuah pengalaman yang beda, ngga sabar pengen mudik lagi nanti…