Posted in Banyu, Binar, Family

Spend Times Together

Alhamdulillah sudah bulan Desember. Ujian akhir semester sudah hampir selesai. Daaan libur tlah tiba…hore..hore..horeeee…

Setelah semua tugas kuliah diselesaikan, saatnya liburan dan kembali ke rumah untuk nemenim Banyu dan Binar plus ngurusin suami. Sudah banyak jadwal yang ingin gw lakukan bareng Banyu dan Binar. Mulai dari berenang, main di playground sampe nginep di hotel. Memang selama jadi mahasiswi lagi, cukup kerepotan nemenin Banyu dan Binar baik di Bandung atau di Tangerang. Sehari-hari lebih banyak mikirin tugas kuliah.

Kalau tiap minggu pulang ke Tangerang, lebih banyak ngebersihin dan ngeberesin rumah. Kadang-kadang cuma tidur aja seharian karena kecapean bolak-balik Bandung-Tangerang. Nah tiap weekend itu kita cuma bisa main ke mall aja. Ngga bisa main jauh-jauh, karena suami juga capek setelah seminggu kerja.

Saat inilah, saat yang tepat untuk bisa memanjakan Banyu dan Binar untuk menjelajah tempat main, mumpung Bundanya lagi libur. Mudah-mudahan rencana ini bisa terealisasi, jadi pas nanti balik ke Bandung dan memulai semester 2, jadi lebih segar, Banyu dan Binar juga punya pengalaman yang mengasyikkan juga.

Advertisements
Posted in Banyu, Binar, Family, Food, Traveling

Late New Year’s Holiday

Liburan tahun baru dilewati dengan kembali mengunjungi Pabelan bersama Aki dan Nini di akhir Januari kemarin.
Bermaksud untuk menghabiskan cuti Nini, kita semua berangkat ke Pabelan naik pesawat. Ini adalah kali pertamanya Binar naik pesawat dan Banyu bayar full (alias dapat tempat duduk sendiri). Saat take off lancar jaya tidak ada hal yang menghebohkan, Banyu dan Binar langsung terlelap di tempatnya masing-masing. Binar tidur sambil menyusui. Tetapi waktu sudah mau mendekati Jogjakarta pesawat mengalami guncangan karena cuaca yang buruk dan ada turbulance. Bersaman dengan itu Banyu bangun dari tidurnya dan langsung muntaj karena engga kuat guncangan itu. Jadi baju basah dan bau muntahan 😁. Engga lama kemudian kita turun dari pesawat dan langsung ambil koper di bagasi.

Apa saja kegiatan Banyu dan Binar di Pabelan??
Seperti sebelumnya, setiap pagi selalu ‘bantuin’ Kakung memberi makan dan membersihkan kandang burung. Habis itu main pasir di depan rumah.
Naah kebetulan sepupunya Banyu sudah masuk PAUD, jadi Banyu dan Binar mau trial, selama liburan. Sekalian mengenalkan rutinitas bersekolah kepada Banyu dan Binar. Hari pertama masih malu-malu, karena tempat baru, orang batu dan teman baru ditambah bahasa pengantarnya ya bahasa Jawa. Jadi mereka masih penyesuaian. Binar sudah bisa mengikuti arahan gurunya, mulai dari bernyanyi, bergoyang dan lainnya. Sedangkan Banyu belum bisa ikuti arahan ditambah ada sepupunya yg ngajak main-main terus. Jadilah engga bisa konsen.

Rencananya kita mau ke pantai Parangtritis tapi engga jadi. Akhirnya kita ke Kebun Binatang Gembira Loka. Binatangnya sangat beragam dan lebih tertata dibandingkan dengan Kebun Binatang Ragunan. Suasananya lebih bersahabat. Di Gembira Loka ada kereta yang untuk keliling harganya sekali naik 5rb, kalau mau multiple trip 20rb. Tapi kalau jalan kaki masih bisa terjangkau kok. Banyu dan Binar seneng banget bisa lihat hewan yg lainnya. Tempatnya teduh, banyak pohon rindang dan sepi, karena kita ke sananya pas hari kerja dan udah hampir sore. Alhamdulillah bisa ngajak mereka lihat hewan-hewan lain.

Selain main ke Kebun Binatang Gembira Loka, kita juga wisata kuliner. Tempat yang pertama adalah Nanamia Pizzeria yang ada di jalan Jl. Moses Gatotkaca B 10 – 17 Gejayan, Yogyakarta. Lokasinya terpencil dan perlu cari-cari patokannya apa. Akhirnya setelah mencari dan menelpon, ketemu juga tempatnya. Lokasinya di sekitar kampus kristen (gw lupa namanya). Menunya cukup italia banget. Pizzanya tipis.

Wisata kuliner lainnya ke Jejamuran. Beberapa kali baca di blog tentang Jejamuran ini, jadi penasaran juga kayak apa sih? Akhirnya kita ke Jejamuran juga di daerah Bantul, tempatnya memang sejuk, tempat parkirnya juga luas. Makanan yang disajikan ya semuanya bahan dasarnya dari jamur. Kita pesan rendang jamur, jamur asam manis, sop jamur, pepes jamur, jamur krispi. Yang paling enak jamur asam manis, klo rendangnya pedes banget dan teksturnya juga mirip daging. Yaah perlu dicoba kalau mampir ke Bantul.

Posted in Family, Traveling

Travel Asik Aray part 2

Di Yogja kita juga menyempatkan diri untuk makan gudeg Yu Djum, klo makan gudeg harus ke Yu Djum. Lokasi Gudeg Yu Djum itu ada di jalan Wijilan, kira-kira di daerah alun-alun, deket Keraton. Nah di jalan Wijilan ini berkumpullah toko-toko gudeg, jadi klo makan di sini boleh milih tempatnya engga hanya Yu Djum aja. setelah makan gudeg langsung pulang ke Magelang. Waktu ke Yogja, suasana hujan cukup deras. Sisa-sisa hujan abu udah engga begitu terlihat karena sudah tersapu oleh hujan.

Hari ke tiga di Magelang kita pergi ke Ketep Pass. Ketep Pass ini adalah tempat wisata untuk mengamati Gunung Merapi. Suasananya seperti puncak. Udaranya segar, adem, dingin. Aray aja sampe pake celana panjang. Ke Ketep Pass bisa ditempuh dengan mobil ataupun angkot. Disekitar Ketep banyak terdapat sekolahan, jadi angkot gampang dijumpai. Setelah sampai di Ketep tiba-tiba terjadi gempa. Semua wisatawan jadi panik. Dari Ketep Pass ini bisa terlihat dampak awan panas dari letusan Gunung Merapi sebelumnya. Sebagian pohon-pohon berubah warna menjadi coklat atau bahkan hitam. Sayangnya puncak Gunung Merapi tertutup oleh awan putih, jadi kita engga bisa ngeliat growaknya puncak merapi. Setelah berkeliling-keliling dan foto-foto kita putuskan untuk turun menuju Kota Magelang. Eeh tidak disangka sewaktu turun, awan putih yang menutupi puncak merapi menghilang, jadinya kita bisa ngeliat growaknya puncak merapi.

Sesampainya di Magelang kota, langsung makan Tahu Pojok Magelang, disini Aray udah tidur. Tahu Pojok adalah makanan khas kota Magelang. Tahu Pojok ini berisi ketupat, tahu, kol. tauge, bakwan disiram kuah kacang cair. Hmmm enak, lezat, engga terlalu banyak tapi bikin kenyang. Nah selesai makan Tahu Pojok, langsung cari oleh-oleh di Pasar Muntilan.

Hari ke empat, saatnya kembali ke Jakarta. Oleh-olehnya jadi membengkak, mobil jadi pueennuuuhhhh banget. Berangkat dari Pabelan setelah shubuh, engga lupa sarapan dulu. Rute pertama yang bawa mobil Aki, sampai Cirebon gantian sama gw. Sepanjang jalan pulang Aray anteng aja, tapi sewaktu gw yang bawa mobil jadi agak sedikit rewel karena masih lapar. Alhasil diganti lagi sama Aki bawa mobilnya. Berharap sampai Jakarta lebih cepat ternyata salah besar, sampai tol bandara tiba-tiba macet total. Bikin Aray makin uring-uringan, ASI udah mulai terbatas, badannya udah pegel-pegel, tapi engga nyampe-nyampe juga. Setelah melewati tol bandara kemacetan udah mulai terurai dan sampailah ke Kalideres, nganterin U’U’ sambil nurunin oleh-oeh dan minum segelas teh panas. Lanjut nganterin Aki dan Nini ke Perum. Akhirnya sampai juga ke Purinusa. Nurunin barang-barang, mandi, trus langsung bobo. Supaya besok engga kesiangan.

Alhamdulillah kita semua sampai dengan selamat. Dengan membawa oleh-oleh yang seabreg-abreg.

Posted in Friends, Traveling

Another great weekend

Cuti bersama yang dibatalkan tidak mempengaruhi rencana jalan-jalan gw n temen-temen ke Bandung. Berangkat dari kantor jam 4 sore pake Travel Cipaganti menuju Surapati Core. Sampe sana jam 7 malem…trus langsung istirahat…diawali dengan makan malam dan chit chat bareng.

Sabtu pagi, sarapan di bubur mang Oyo di daerah ITB, nyobain sedikit sih…rasanya agak beda dengan yang biasa gw makan, buburnya kental dan katanya sih bubur itu ngga bisa jatuh dari piring klo ditebalikkin….

Lalu..lalu..siangnya jalan-jalan ke pusat kota Bandung, diawali dengan makan siang Nasi Bakar di samping Gedung Sate trus ke gedung Merdeka, titik nol Bandung, trus ke masjid raya Bandung dan naik ke menaranya….melihat Bandung dari atas. Tidak terlalu banyak gedung-gedung tinggi di Bandung, tapi tampak semrawut penataan kotanya…he..he..Gimana tuh para perencana tata kotanya….

Tanpa terasa hari sudah semakin sore, kita menuju ke lokasi perkebunan strawberry di daerah Ciwidey….udara semakin dingiiiin…utung bawa jaket. Menjelang malam, makan jagung bakar yang hhmmm yummy…

Trus keesokan harinya, pagi-pagi buta ke daerah wisata Kawah Putih. Tempatnya bagus plusss duuuiiiingiiin banget…, oia agak-agak bau belerang sih…(eeh tapi emang tempat tambang belerang deng!).



Kawah Putih is recomended for foto session….
Tambah lama udara di kawah putih makin dingiin dan badan sudah mulai menggigil kedinginana, akhirnya foto session di akhiri. Puaslah dah bisa berfoto-foto di kawah putih n mengeksplore kemampuan kamera.


Saatnya kembali ke Bandung trus melanjutkan perjalanan ke Tangerang. Tapi sebelumnya makan siang dulu di Lantera. Makan siang dengan Pizza yang dibakar di dalam tungku tradisional. Enaaak…..ditemani dengan secangkir Hazelnut Coffee dan rintik hujan…mantab ++,-

Sudah menjelajahi bandung dan kulinernya, saatnya balik ke rumah untuk melanjutkan aktivitas Senin pagi…

Posted in Family

Whuuuaaaaa…

Eyang udah pulang….eyang udah pulang….eyang udah pulang . Niatnya kemaren mau jemput eyang di airport eeeh karena berangkatnya udah kesiangan, jadi ngga keburu. Yaaa maklumlah ke sananya mesti naik Damri dari Gambir, belum punya kendaraan pribadi yang bisa nganter2. Berangkat udah siang, di tol pake macet lagi…ya jadi telat deh. Sampe airport numpang ke toilet, langsung berangkat lagi ke rumah eyang. Huuh di jalan panas banget…..
Sampe juga di rumah eyang, salaman…cipika – cipiki…langsung deh eyang dengan senang hati buka koper-kopernya, ngeluarin oleh-oleh dan titipan-titipan untuk keluarga di Indonesia. Masing-masing dapet….dan giliran gw dapet parfum Victoria’s Secret berbagai aroma… Wah stock untuk beberapa tahun kedepan udah terpenuhi neeh, ngga usah bela-beli lagi…hi..hi..hi..(oia perlu diingat parfum itu pake uang gw sendiri, jadi itu bukan termasuk oleh-oleh tapi titipan), stocking dan beberapa barang bagus lainnya. Walaupun ngga dapet oleh-oleh tapi gw senang banget, eyang kembali ke Indonesia dengan selamat dan sehat-sehat…tapi jadi lebih kurus tuh eyang.
Oia yang paling ditunggu-tunggu adalah cerita eyang selama di sana, yang kadang bikin iri mau ke sana lagi. “Eyang ada cerita apa aja selama disana???”