Posted in Traveling

Cerita naik pesawat

Hari jum’at minggu lalu, saya sekeluarga pergi ke Surabaya untuk menghadiri pernikahan sepupu. Memang sudah dijadwalkan sejak dua bulan yang lalu, beli tiketpun juga sejak dua bulan yang lalu. Yaaa nyari-nyari tiket murah. Eniwei…berangkat dari kantor bareng suami, langsung ke bandara naik damri..janjian sama ibu bapak di bandara. Setelah semuanya ngumpul, kita langsung check in. Kita dapet tempat duduk yang terpisah, tapi saya dan suami tetep sebelah-sebelahan. Waktu check in, ibu bilang klo ada yang sedang hamil dan minta surat keterangan. Oleh crewnya diambilin dan saya harus memandatangani surat pernyataan pembebasan keluhan klo nanti-nanti ada ketidakberesan pada kehamilan saya sewaktu naik pesawat. Ada tiga lembar yang harus saya tandatangani. Seharusnya sih dua lembar lainnya dikasihkan ke crew yang di darat dan cabin crew, tapi karena engga ada yang minta ya udah saya simpen aja. Setelah nunggu beberapa lama akhirnya waktunya naik pesawat. Seperti tertera dalam boarding pass, saya dan suami dapet seat 31E…Pas sampe pesawat ternyata 31E itu kursi paling belakaaang banged…deket pintu, deket rest room, deket dapur…sandaran kursinya engga bisa ditidurin… Yo wis lah..bismillah aja semoga perjalanannya lancar. Siap-siap mau take off, Mulut udah komat-kamit berdoa minta kelancaran sama Allah, kasih cuaca yang cerah dan jangan ada hal-hal yang tidak diinginkan terjadi…Pas take off kerasa bangeeet perut dikocok kayak naik rollercoaster, apalagi dapet seat yang paling belakang..waaah ngga tahan. Perut saya sampe dipegangin terus sama suami….saking khawatirnya sama si Baby…Alhamdulillah take offnya lancar, tapi engga lama kemudian hujan deresssss, sampe ada petir, gludug…takuut deh…Setelah satu jam diatas pesawat, sampailah di Surabaya dengan selamat sentosa…

Selama perjalanan, saya ajak ngobrol Baby, minta supaya kuat dan sabar. Karena ini adalah kali pertamanya naik pesawat…

Balik dari Surabaya, masih naik pesawat yang sama, dan prosedur yang sama pula..menandatangani surat keterangan. Tapi dapet seatnya di tengah-tengah no 23A. Pas take off, perut engga terlalu terasa di kocok kayak naik rollercoaster….Dan sepanjang penerbangan suami terus megangin perut dan ngga berhenti-henti berdoa. Trus sempet bilang, “udah yaa ngga usah naik pesawat lagi sampe melahirkan nanti” Rupanya dia khawatir sekali Tapi Alhamdulillah perjalanannya lancar walaupun diselingi dengan hujan deras dan guncangan kecil diatas…

Advertisements
Posted in Feelings, Relationship

Rejeki ngga kemana…

Sebagai seorang istri yang baik, kalo suami akan melakukan dinas keluar kota, pasti diijinin dan didoakan. Kali ini suami akan dinas ke Yogjakarta trus katanya mau langsung pulang ke Magelang. Nah rencana perginya tanggal 23-26 Nov dan karena tanggal 27 nov Idul Adha jadi suami ingin merayakan Lebaran Haji di kampung halaman. Gw sih agak sedih karena ditinggal lebaran ke Magelang. Ya sudah diikhlaskan saja toh masih ada ibu dan bapak di Tangerang. Tapi gw ngewanti-wanti juga jangan lama-lama disananya…

Hari minggu kemaren, suami dapet sms dari temennya mengingatkan bahwa tanggal 29 nov (minggu red) ada pernikahan sahabat mereka…. ha..ha..ha..Mau ngga mau suami harus kembali ke Tangerang sebelum hari minggu, jadi tanggal 27 sore harus sudah balik ke Tangerang….Memang klo kita ikhlas balasan dari Allah akan setimpal.

Posted in Out of the box

Kebaya…oh kebaya…

Tidak berapa lama lagi temen gw akan menikah, tapi gw belum punya kebaya yang akan dipake pada hari resepsi tersebut. Klo kain sarungnya sih udah ketemu, semalem dah dapet kain sarung yang akan dipakai nanti. Nah masalahnya belum ada waktu untuk ke Tanah Abang untung hunting bahan kebaya. Pengennya sih hunting sama desaigner favorite gw, Eyangku. Tapi waktunya dah mepet. Bagaimana ya solusinya…? Apa Eyang aja yang beliin bahan kebayanya sekalian dibawain contoh kain sarung yang mau dipakai..? Beli jadi atau beli bahan..??