Posted in Feelings, House

Susahnya mencari tukang…

Mau merenovasi rumah (kecil-kecilan dan sedikit demi sedikit) ternyata susah-susah gampang. Dulu setelah rumah ditempatin kita udah melakukan beberapa renovasi. Pertama kali yang di lakukan yaitu penambahan ruang dapur, bikin tempat penampungan plus perluasan kamar tidur utama.

Alhamdulillah gambarnya dibuatin sama Oom Nas. Setelah gambarnya jadi, mulailah nyari tukang yang bisa ngerjain itu. Karena kita orang baru di lingkungan rumah, jadilah kita minta bantuan sama orang-orang sekitar untuk dicariin tukang untuk renovasi. Tukang pertama datang, kita sodorin gambarnya, dia ngasih harga yang tinggi padahal kita udah tau kisaran harga untuk pekerjaan diatas. Karena kita engga punya uang segitu banyak, akhirnya kita tolak. Tukang kedua datang, kita sodorin gambarnya, dia ngasih harga yang masuk budget kita, akhirnya kita terima. Tukang kedua pun memberikan janji-janji ini itu, tapi karena tukangnya kurang menguasai manajemen waktu dan keuangan jadi hasilnya agak kurang sempurna. Tapi selesai juga sih. Oia ternyata masih ada kebocoran dan rembes tembok, jadi kita perlu cari tukang untuk memperbaiki itu. Tukang yang ini kayaknya mampu untuk menyelesaikan, Alhamdilullah pekerjaan bisa terselesaikan tapi ngerokoknya ngga berhenti-berhenti plus agak mahal juga untuk pekerjaan yang kayak begitu doang.

Setelah itu semua beres, ternyata masih ada aja yang ngga beres. Pembuangan di kamar mandi ada yang ngga beres. Perlu diperiksa. Tapi karena pekerjaannya mesti bongkar lantai kamar mandi trus ngecek-ngecek pipa pembuangan, kita jadi mikir siapa yang mau ngerjain pekerjaan kecil kayak gini. Akhirnya ditunda dulu deh. Ngga lama kemudian pintu kamar tidur utama jebooolllll….Kusennya keropos dimakan rayap. Nah ada kesempatan untuk nyari tukang lagi nih.

Nanya ke tetangga yang sering renovasi rumah kecil-kecil, ada tukang yang nganggur ngga? Datanglah tukang yang biasa renovasi rumah tetangga, tapi dia bawa kerabatnya lagi. Nah kerabatnya ini adalah tukang yang pertama kali dateng untuk renovasi pertama kali itu, yang ngasih harga tinggi itu. Suami udah ilfeel pas ngeliat dia. Tapi yang bagaimana lagi udah mendesak. Kali ini pun dia ngasih harga yang lumayan tinggi juga untuk pekerjaan ngebenerin kamar mandi dan pasang pintu kamar tidur utama. Dengan berat hati, kita liat aja pekerjaannya, bagus ngga dengan harga yang ditawarkan itu.

Setelah dua hari pengerjaan, ketauan deh kalo pekerjaannya lumayan rapi juga. Dan apa yang dijanjikan juga ditepati. Tapi tetep aja kemahalan ongkosnya. Betapa susahnya mencari tukang yang sesuai dengan budget dan keinginan kita untuk renovasi rumah. Mungkin klo renovasinya langsung besar-besaran malah lebih gampang nyari tukangnya. Tapi klo yang kecil-kecil agak males juga kali ya…

Untuk sekarang renovasi selesai dulu. Menunggu ngumpul uang untuk renovasi yang lebih besar lagi dan nyari tukang yang cocok.

Posted in Family, House

Belajar Mandiri

” Hah, udah engga tinggal satu rumah sama orang tua?”, pertanyaan itu yang kadang ditanyakan oleh orang-orang. Ya sejak menikah 1 tahun yang lalu, gw dan suami sudah memutuskan untuk mandiri, belajar mandiri tepatnya. Setelah bulan madu, beberapa hari kemudian kami, gw dan suami, mulai ngontrak rumah. Rumah itu sudah dikontrak oleh suami sebelum menikah. Rumah kontrakan pun tak jauh dari rumah orang tua, hanya beda 2 gang saja. Jadi orang tua tidak merasa langsung ditinggalkan. Tak lama kemudian, mulai hunting rumah, lokasinya pun tidak jauh-jauh dari rumah orang tua. Selain itu masih terjangkau oleh rute jemputan kantor. Hasilnya dapet rumah di daerah Karawaci.

Beberapa orang masih terheran-heran kalau mendengar kami sudah pisah dengan orang tua (gw). Soalnya gw adalah anak satu-satunya, yang kemungkinan besar pasti tinggal sama orang tua. Eh eh that’s not my style. Karena gw sudah menikah jadi harus mengikuti apa kata suami, demi mendapatkan ridho dari Allah. Begitupun dengan dimana kita tinggal.

Setelah dapat rumah, belum rumah impian, gw hamil dan bulan Mei 2010 melahirkan putra pertama kami. Alhamdulillah sudah punya rumah ketika Aray lahir, jadi segala sesuatu dikerjakan sendiri. Ya sesekali minta bantuan orang tua, tapi kebanyakan dikerjakan sendiri. Di rumah ini, kami pun bisa leluasa mendidik Aray dengan cara kita.

Sampai saat ini kami masih survive dengan kemandirian kami.

Posted in House

Hasrat bikin taman…

Halaman depan rumah masih kosong melompong. Suamiku berangan-angan untuk buat taman yang kueren katanya. Keinginan udah lama terpendam tapi belum terlaksana. Akhirnya sama bapakku (mertua red) dibawain 3 buah pohon untuk menyemarakkan halaman depan rumah. Karena belum sesuai dengan angan-angan suami, akhirnya kita berburu tanaman tambahan untuk ikut menemani 3 pohon kiriman itu.

Suamiku pengennya kayak taman-taman yang ada di kantor-kantor. Jadi kita mulai nyari¬† lili paris dan teman-temannya. Engga lupa beli kompos untuk menyuburkan tanaman. He..he..setelah seharian nyari dan dirasa sudah lengkap, akhirnya hari minggu proyek pembuatan taman dimulai. Tapi ada yang belum ada yaitu cangkul…pagi-pagi suami nyari toko bangunan yang buka, ternyata engga ada yang buka. Soalnya pas imlekan jadi tutup semuanya. Alhasil dapet cangkul mini…Tapi hal ini engga buat suami untuk batal bikin taman.

Setelah sarapan, mulailah mencangkul halaman depan rumah….Cangkul..cangkul…cangkul yang dalam, menanam palem di depan rumah…
Berhubung saya lagi hamil 6 bulan, jadi engga bisa ikutan nyangkul. Cuma jadi mandor taman ajah. Merintah kurang ke kiri, jangan lupa di kasih pupuk, tanahnya kurang banyak, rumputnya di tanem lagi…¬† Selain “bantu-bantu” merintah, saya juga siapkan minuman, kali aja suami haus. Selama beberapa jam, anteng aja dia menata taman idaman….

Akhirnya tak disangka-sangka jadi juga taman…Wah sayang fotonya belum ada, tapi beneran jadi kok. Kayak yang di kantor-kantor itu (walau ngga mirip-mirip amat). Wah suamiku emang hebat, klo punya keinginan pasti dilaksanain sampai selesai, kadang sampe kepikiran, kebawa mimpi…Salut buat suamiku yang bisa bikin taman di halaman depan rumah.

Keesokan harinya, karena engga biasa nyangkul, badannya pada pegel-pegel semua..he..he..

Nah inilah hasil kreasi tamannya…

Posted in Out of the box

Udah ngga aman lagi

Kemaren sore, mampir ke sebuah mal di daerah Karawaci. Seperti biasa kita parkir motor trus masuk ke mal tersebut. Setelah selesai keliling-keliling mal, kita pulang. Tanpa disadari eeh ternyata helm suamiku dicolong orang… Memang sih helmnya bukan helm mahal tapi naik motor engga pake helm bisa ditangkep polisi.

Kita berdua agak-agak aneh, karena helm itu udah agak rusak kacanya, trus bukan helm mahal. Selama kita berkunjung ke mal tersebut, engga ada masalah kehilangan helm. Masih aman-aman aja. Lho kok ndilalah semalem kecolongan helm.

Berarti tempat parkiran motor di mal daerah Karawaci tersebut udah engga aman dong. Udah engga ada petugas parkir yang mondar-mandir di sepanjang area parkir, Padahal dengan adanya petugas yang mondar-mandir tersebut kesempatan maling untuk nyolong kan bisa berkurang.

Untuk manajemen mal di daerah Karawaci tersebut mohon untuk ditingkatkan keamanan area parkir motornya yaaa….