Posted in Feelings, Relationship

Menungguuuuu

Untuk kesekian kalinya gw sedang menunggu waktunya kursus, sebuah rutinitas yang sudah gw jalanin sejak Februari. Tapi kursusnya sih udah sejak 2  tahun yang lalu. Rutinitas menunggu kadang bikin gw bosen, tapi untung aja ada yang menyediakan internet gratis. Jadi sambil nunggu gw selalu bisa surfing di dunia maya, mulai dari baca blog, nyari2 lagu, sampai nyari bahan buat kerjaan (aduuh udah diluar jam kerja masih aja nyari bahan…)

Nah udah waktunya berangkat ke Goethe, kali ini diawali dengan menemani seseorang berbuka puasa…

Advertisements
Posted in Feelings, Out of the box

Hadiah tak terduga

Pulang dari kursus di Goethe, seperti biasa, gw naik 213 menuju slipi. Gw nunggu agak lama juga, sambil bergumam “Ya Allah cepet datengin 213-nya, saya mau pulang cepet-cepet, takut kue yang ada di tas lumer…” Setelah beberapa kali lampu merah, akhirnya dateng juga tuh 213…girang deh gw tapi sambil mikir “penuh ngga yaaa?” Ternyata 213-nya ngga oenuh, tapi tinggal 1 kursi kosong aja. Duduklah gw di kursi kosong itu. Oia di dalamnya udah ada pengamen. Setelah duduk dan mulai mendengarkan nyanyian sang pengamen itu, gw baru sadar klo lagu yang dinyanyiin oleh pengamen itu lagu “Slamat Ulang Tahun” dari Zamrud, waaaah gw dapet kado dari orang yang tak terduga….Seumur-umur belum pernah dapet kejutan kayak semalem….

Posted in School

Minggu depan dimulai lagi….

Tanggal 15 Januari 2008, rutinitas kursus yang gw jalanin akhir-akhir ini akan dimulai kembali. Masih setia dengan kursus bahasa Jerman di Goethe Institute untuk mencapai cita-cita. Dengan ikutnya kursus ini diharapkan gw bisa punya keahlian lain yang bisa jadi nilai tambah gw lagi selain itu bisa bikin keseharian gw tidak terlalu monoton, ada selingannya. Jadi ayo semangat untuk mengejar cita-cita. Sekalian juga sekalian mau konsultasi tentang sekolah….

Posted in Feelings

Last night was not my day

Fhiiuuuh…
mungkin itulah kata-kata yang keluar waktu gw sampe rumah dengan selamat.
Pengennya cepet sampe rumah malah jadi malem banget. Jadi ceritanya gini, selasa gw kursus di GI dan selesai jam 9 malem, semalem masih ada jadwal tes. Setelah selesai tes gw langsung cabut meninggalkan GI untuk segera pulang, berharap cepet dapet bus yang pertama kali lewat. Sampelah gw di jl.diponegoro untuk nunggu 213, biasanya sih masih banyak yang seliweran tapi entah kenapa semalem itu sepi banget dan banyak orang yang masih menunggu bus di pinggir jalan. Menunggu beberapa menit akhirnya datang juga. Untuk mempercepat perjalananan, akhirnya gw memutuskan untuk turun di Tomang dan menunggu bus yang pertama kali lewat menuju ke karawaci. Gw liat ada bus dari senen, nah kebetulan ngga usah nunggu-nunggu lama lagi. Langsung gw naik bus itu, berdiri sih, tapi ngga apa-apa lah (gw pikir deket kok tomang-karawaci).
Engga berapa lama bus itu masuk ke tempat peristirahatan yang ada di samping tol, trus berhenti…tik..tok…tik…tok…kok lama sih berhentinya??? Pas diliat ternyata mur ban-nya kendor jadi dikencengin dulu sama si supir dan kondekturnya….Setelah kiranya udah cukup kenceng mur-mur itu, bus kembali jalan menuju karawaci.

Dalam hati gw berdo’a, ya Allah mudah2an perjalanan ini lancar ngga ada suatu apapun yang terjadi….Nah baru selesai berdoa, busnya kembali lagi berhenti di pinggir tol, berhenti sekali trus jalan…dua kali – jalan lagi….tiga kali – jalan lagi…akhirnya berhenti sama sekali dan ngga jalan-jalan. Akhirnya semua penumpang pada turun dari bus dan ngeliat semua mur ban kendor dan udah ngga bisa menahan ban ditempatnya….Ya ampuuuun gimana klo tiba-tiba bannya copot dan gelinding sendirian…trus supirnya ngga bisa ngendaliin laju busnya????? bisa-bisa ngga selamat sampe rumah.

Tapi Alhamdulillah, masih dilindungi oleh Allah, hal tersebut engga sampe kejadian. Gw nunggu bus selanjutnya aja, untuk sampe ke karawaci.