Posted in Family, Review

Awal tahun di Sate Maranggi

Awal tahun dibuka dengan makan siang bersama di sate Maranggi Cibungur.

Ceritanya mba Kip (mbanya Banyu dan Binar), ngeliat liputan tentang sate maranggi di televisi. Trus katanya kok enak ya, diliputan itu dikasih tau bagaimana proses pembuatannya, lokasinya, dll. Gw yang suka sate maranggi akhirnya berencana untuk makan-makan di sana tahun baru nanti. Ngajak Nini, Aki dan kebetulan U’U’ juga mau ikutan.

Tanggal 1 Januari 2013, kita semua berangkat ke Purwakarta untuk makan siang di sate maranggi. Hmm tahun baru buka engga ya? Berangkat dari Tangerang jam 9.30 pagi, berharap sampe sana sebelum makan siang dan bisa lama-lama disana. Alhamdulillah perjalanan di Cikampek lancar dan kosong, engga banyak kendaraan. Mungkin lagi banyak yang liburan di Jawa Tengah atau Jawa Timur.  Sampe pintu keluar Cikampek pun suasana masih normal-normal saja. Naah pas sampe restoran sate maranggi Cibungur ternyata puuueeeennnuuuuhhhh banged…Mobil-mobil sampe diparkir di pinggir jalan, saking penuhnya. Makin masuk ke dalam restorannya oaalaah itu isinya kayak pasar. Semua orang jadi satu tumplek..plek…

plang Sate Maranggi Cibungur

Langkah pertama nyari tempat duduk untuk makan. Setelah muter-muter engga ada yang kosong, akhirnya nungguin orang yang sudah mau selesai makan. Yang makan udah selesai, kita langsung duduk. Nyari pelayannya, minta bon untuk pesan makanan. Menunya sate maranggi, ikan bakar, sop daging, es kelapa dan yang tidak kelupaan adalah sambel tomatnya yang enduusss pedes. Jangan harap kita dilayanin, tapi kita harus ngambil sendiri satenya, ikannya, sopnya, sampe es kelapa juga ngantri ngambilnya. Setelah semuanya tersedia langsung kita makan, sambil kepanasan, sambil kepedesan, sambil bau asap bakaran sate. Satenya ada dua macam sate daging dan sate kambing. yang kita pesen adalah sate daging, rasanya manis dan empuk banget ada parutan kelapa di dagingnya. Ikan gurame bakarnya juga enak, engga bau amis dan seger banget. Yang paling mantap adalah es kelapa, ditarus di gelas dari alumunium besar. Kelapanya pasti muda engga ada yang tua satupun, rasa manisnya pas dan engga pake gula biang. Sueger banget. Alhamdulillah semua seneng, suka dan habis. Belum selesai makan, kita juga udah ditungguin orang yang mau makan setelah kita. Alhasil cepet-cepet capcuss ngabisin makanannya.  Suami gw bilang satenya enak, tapi sayang tempatnya jauh banget dari rumah. Mungkin 2-3 bulan sekali kayaknya perlu kesini lagi deh…

suasana penuh

dijagain abri

minum es kelapa

minum es kelapa

Setelah makan siang, langsung sholat dan berkeliling sebentar ke kota Purwakarta. Sebelumnya Nini dan U’U ziarah dulu ke makam. Lalu ke tempat masa kecilnya Nini. Rumah yang dulu pernah ditinggalin dikasih tau. Setelah berkeliling, balik lagi ke tangerang sambil beli oleh-oleh. Simping Purwakarta, krupuk mlarat dan ubi cilembu jadi oleh-oleh yang kita bawa.

Advertisements

Author:

Mother of two children.

Your Comment

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s